Breaking News:

Oknum Polisi di balik Kematian George Floyd Punya Banyak Catatan Buruk, Terlibat Insiden Penembakan

Oknum polisi yang bertanggung jawab atas pembunuhan George Floyd rupanya punya banyak catatan buruk.

TribunStyle.com/kolase Instagram
Kasus kematian George Floyd 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Oknum polisi yang bertanggung jawab atas pembunuhan George Floyd rupanya punya banyak catatan buruk.

Diberitakan sebelumnya, seorang polisi membekuk George Floyd atas dugaan penggunaan uang palsu untuk berbelanja, Senin (25/5/2020).

Floyd dibekuk dengan cara yang tidak manusiawi, yakni dengan ditindih lehernya dengan kaki.

Polisi tersebut diketahui bernama Derek Chauvin.

Saat lehernya ditindih, George Floyd terdengar merintih dan terus berkata, "Saya tak bisa bernapas, Pak Polisi."

Setelah ditindih seperti itu selama sekitar 8 menit, George Floyd kemudian tak bergerak lagi.

 Potret Kerusuhan di Amerika Serikat, Buntut Demonstrasi Kematian George Floyd, Kantor Polisi Dibakar

 7 Anak Artis Indonesia yang Ogah Ikuti Karier Orang Tua, dari Jadi Polisi hingga Tentara di Amerika

George Floyd.
George Floyd. (Kolase TribunStyle (Instagram))

Ia dibawa ke rumah sakit dengan ambulans, dan dinyatakan meninggal dunia tak lama kemudian.

Kini, oknum polisi yang terlibat pembunuhan Floyd telah dipecat.

Dikutip dari SCMP melalui Tribunnews.com, oknum polisi tersebut rupanya telah memiliki banyak catatan buruk.

Ia kerap menerima aduan publik, tapi sebagian besar keluhan itu tidak ditanggapi lebih lanjut.

HALAMAN SELANJUTNYA ==================>

Ikuti kami di
Editor: roessitaintan
Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved