Bos Arisan di Cianjur Kabur Setelah Terima Uang Hingga Rp 3 Miliar, Rumah Mewah Diberi Garis Polisi

Ratusan orang mendatangi rumah HA di Kampung Limbangan, desa Limbangansari, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Jumat (31/7/2020).

Twitter
Ilustrasi uang kertas 

TRIBUNNEWSMAKER.COM Ratusan orang mendatangi rumah HA di Kampung Limbangan, desa Limbangansari, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat, Jumat (31/7/2020).

Kedatangan mereka untuk menagih paket arisan yang seharusnya cairkan HA per 31 Juli 2020. Namun ternyata HA menghilang. Dia tidak ada di rumahnya.

Anggota arisan yang dikelola HA bukan hanya warga Cianjur tapi juga luar daerah seperti Sukabumi dan Bandung Barat.

 Fakta Baru Dugaan Prostitusi Artis VS di Bandar Lampung, Total Uang Tunai & Transfer Rp 30 Juta

Karena dianggap tak tanggung jawab, tiga orang ketua kelompok angggota arisan tersebut membuat laporan ke polisi.

Menurut kuasa hukum pelapor, Basyir Siregar, kliennya sudah ada yang menyetor uang arisan antara Rp 500 juta hingga Rp 3 Miliar pada HA pada Maret 2020.

Namun hingga batas waktu yang sudah ditentukan, arisan tersebut tak kunjung dicairkan.

Seorang anggota Satreskrim Polres Cianjur, Jawa Barat, tengah memasang garis polisi pada salahsatu bangunan di halaman belakang rumah milik HA, Sabtu (1/8/2020). HA dilaporkan sejumlah anggotanya ke polisi karena diduga tak kunjung mencairkan paket arisan sebagaimana telah dijanjikan.
Seorang anggota Satreskrim Polres Cianjur, Jawa Barat, tengah memasang garis polisi pada salahsatu bangunan di halaman belakang rumah milik HA, Sabtu (1/8/2020). HA dilaporkan sejumlah anggotanya ke polisi karena diduga tak kunjung mencairkan paket arisan sebagaimana telah dijanjikan. (KOMPAS.COM/FIRMAN TAUFIQURRAHMAN)

Beberapa arisan yang ditawarkan oleh HA mulai arisan investasi barang elekronik hingga paket kurban.

“Jadi, pihak terlapor ini sebagai pengelola arisan berupa investasi sejumlah barang, seperti alat elektronik, perabot rumah tangga, hingga paket kurban dan jenis paket arisan lainnya,” jelas Basyir kepada wartawan, Sabtu (1/8/2020).

Ia menjelaskan HA telah mengelola arisan tersebut sejak tahun 2015 lalu. Namun sejak 2018, arisan yang dikeloa HA mulai macet.

Hingga saat ini baru ada ada tiga orang yang memberi kuasa pada Basyir untuk membuat laporan polisi. Masing-masing orang membawahi 100 sampai 200 orang peserta arisan,

HALAMAN SELANJUTNYA ==============>

Ikuti kami di
Editor: Asytari Fauziah
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved