Pertamina Akhirnya Jawab Kritik Ahok Soal Buruknya Tata Kelola Perusahaan, Anggap sebagai Masukan

Pertamina akhirnya angkat bicara terkait bobroknya tata kelola BUMN yang disampaikan oleh komisaris Utama, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

TribunNewsmaker.com Kolase/ Instagram @aganharahap @basuki_btp
Basuki Tjahaja Purnama pakai seragam Pertamina 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Pertamina akhirnya angkat bicara terkait bobroknya tata kelola BUMN yang disampaikan oleh komisaris Utama, Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Ahok baru-baru ini blak-blakan soal buruknya tata kelola di PT Pertamina (Persero).

Pria yang menjabat sebagai Komisaris Utama Pertamina sejak 22 November 2019 ini bahkan mengusulkan adanya pembubaran Kementerian BUMN.

Ahok alias BTP membeberkan sejumlah masalah di tubuh Pertamina.

 Ahok Usul KemenBUMN Dibubarkan, Temui Banyak Kecurangan, Ada yang Copot Jabatan Masih Digaji 75 Juta

 Kemarahan & Rasa Kesal Meluap Saat Bahas Utang Pertamina, Ahok: Otaknya Minjam Duit Terus

Mulai dari gaji besar pejabat nonjob Pertamina, utang perusahaan yang membengkak, hingga masalah penunjukan direksi dan komisaris.

Vice President Corporate Communication Pertamina Fajriyah Usman buka suara perihal kritik yang disampaikan komisaris utamanya.

Dia menjelaskan, apa yang disampaikan mantan Gubernur DKI Jakarta itu sebagai masukan untuk perbaikan tata kelola Pertamina

"Kami menghargai pernyataan Pak BTP sebagai Komut yang memang bertugas untuk pengawasan dan memberikan arahan," jelas Fajriah lewat pesan singkatnya, Rabu (16/9/2020).

Ia berujar, kritik yang disampaikan Ahok juga sejalan dengan restrukturisasi Pertamina yang sedang dijalankan direksi agar perusahaan menjadi lebih cepat, lebih adaptif dan kompetitif.

"Upaya direksi Pertamina untuk menjalankan perusahaan sesuai prosedur, menjadi lebih transparan dan profesional telah konsisten nyata dilakukan, melalui penerapkan ISO 37001:2016 mengenai Sistem Manajemen Anti Penyuapan (SMAP) oleh Pertamina dan groupnya, kerja sama dengan PPATK dan juga institusi penegak hukum, serta pendampingan dengan KPK," terang dia.

HALAMAN 2 >>>>>>>>

Ikuti kami di
Editor: Salma Fenty Irlanda
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved