Breaking News:

Giliran Keluarga Tunjukkan Bukti Foto & Video Kondisi Jenazah 6 Laskar FPI yang Ditembak Mati Polisi

Kedatangan mereka ini untuk membuktikan kejanggalan pada kondisi jenazah anggota keluarga mereka.

Tangkap layar youtube Kompas TV
Berikut hasil rekontruksi anggota kepolisian dan Laskar FPI yang digelar pada Senin (14/12) dini hari. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM  - Setelah dokter Polri, kini keluarga enam anggota laskar FPI yang tewas serahkan foto dan video kondisi jenazah.

Keluarga enam anggota Front Pembela Islam ( FPI) yang ditembak mati polisi mendatangi kantor Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Senin (21/12/2020).

Kedatangan mereka ini untuk membuktikan kejanggalan pada kondisi jenazah anggota keluarga mereka.

Komisioner Komnas HAM Choirul Anam ( tengah), memberi keterangan usai menerima keluarga 6 laskar FPI yang ditembak mati polisi, di Kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat, Senin (21/12/2020).(KOMPAS.com/Ihsanuddin)
Komisioner Komnas HAM Choirul Anam ( tengah), memberi keterangan usai menerima keluarga 6 laskar FPI yang ditembak mati polisi, di Kantor Komnas HAM, Jakarta Pusat, Senin (21/12/2020).(KOMPAS.com/Ihsanuddin) ()

Baca juga: Dokter Polri Tunjukkan Foto 6 Jenazah Laskar FPI Sebelum Otopsi, Komnas HAM: Puzzlenya Makin Terkuak

Baca juga: RESPON Polda Metro Soal Rencana Aksi 1812 FPI & PA 212 Depan Istana, Izin Tak Keluar Cegah Kerumunan

Kepada tim penyelidik Komnas HAM, pihak keluarga menyerahkan sejumlah foto dan rekaman video yang menunjukkan kondisi jenazah enam anggota FPI itu.

"Tadi sudah diserahkan bukti berupa foto dan video kondisi jenazah, sudah lengkap semuanya," kata kuasa hukum FPI, Aziz Yanuar, di Kantor Komnas HAM, Senin siang.

Selain memberikan video dan foto, keluarga juga menceritakan bagaimana kondisi jenazah enam laskar FPI itu ke penyidik Komnas HAM.

Salah satu keluarga korban menceritakan kondisi jenazah anaknya kepada wartawan. Suhada, ayah dari Faiz Ahmad Syukur, menyebutkan bahwa terdapat tiga lubang bekas peluru di jenazah anaknya. Lubang peluru itu terdapat di bagian leher, dada dan tangan. Ia juga menyebut terdapat luka lebam di jenazah putranya.

Suhada berharap tim penyelidik Komnas HAM bisa mengusut penembakan yang dilakukan polisi terhadap enam anggota laskar FPI itu.

Menurut keterangan polisi, enam laskar FPI itu ditembak mati di Tol Jakarta-Cikampek pada 7 Desember 2020 dini hari karena mereka menyerang polisi. Ketika itu, para laskar FPI mengawal rombongan pemimpinnya, Rizieq Shihab.

Dalam rekonstruksi pada 14 Desember dini hari, polisi menggambarkan bahwa anggota laskar FPI yang terlebih dahulu menyerang dan menembak polisi saat kejadian itu.

HALAMAN 2 >>>>>>

Ikuti kami di
Editor: Salma Fenty Irlanda
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved