Breaking News:

Pilpres Amerika Serikat

Joe Biden Resmi Jadi Presiden AS, Donald Trump Tak Hadiri Pelantikan & Memilih Pulang ke Rumah

Joe Biden resmi dilantik menjadi Presiden Amerika Serikat, Donald Trump memilih pulang ke rumah beberapa jam sebelumnya

Kolase TribunStyle (Evan Vucci/AP via dmarge.com, montredo.com)
Harga jam tangan Joe Biden empat kali lebih murah dibandingkan dengan Donald Trump. 

Dalam kisah hidupnya yang panjang, Biden telah mengalami penderitaan dengan kehilangan anggota keluarga, seperti lebih dari kebanyakan Amerika Serikat saat ini yang dilanda pandemi Covid-19.

Para pendukung mengatakan bahwa pengalaman pahitnya itu yang membuat dirinya memiliki empati terhadap negara yang dilanda kesedihan karena menjadi negara nomor 1 terdampak pandemi paling parah di dunia.

Teman-temannya mengatakan kekuatan karakter dan kesopanan Biden adalah yang dibutuhkan Amerika di saat yang luar krisis ini, dan itu yang membantunya menang dari saingannya, capres petahana AS, Donald Trump, yang penuh kontroversi.

Biden pada 1972 telah menjadi senator termuda kelima dalam sejarah AS. Beberapa pekan kemudian tragedi menimpa keluarganya.

Dia kehilangan istrinya Neilia dan putrinya yang berusia satu tahun, Naomi, dalam kecelakaan mobil, yang juga menyebabkan kedua putranya, Hunter dan Beau terluka parah.

Kemampuannya untuk mengatasi tragedi itu sangat dikenal oleh orang Amerika.

Dia bertekad untuk melihat kedua anak laki-lakinya setiap malam, melakukan perjalanan kereta selama 1,5 jam dari Delaware ke Washington DC, pulang-pergi setiap hari untuk mengucapkan selamat malam kepada mereka.

Ketika orang lain mungkin berantakan ketika menghadapinya, Biden menemukan kekuatan untuk melanjutkan hidupnya, baik saat itu maupun ketika kesehatan yang buruk dan lebih banyak tragedi melanda di kemudian hari dalam hidupnya yang bermasalah.

Dia menderita banyak aneurisma pada 1988, bertahan satu operasi yang berjalan 9 jam untuk menyelamatkan hidupnya.

Kemudian pada 2015 salah satu dari 2 anak laki-laki yang sangat dia cintai, Beau, meninggal karena kanker otak pada usia 46 tahun.

Dia telah mengatakan bagaimana ayahnya sering berkata, "Ukuran seseorang bukanlah seberapa sering dia dirobohkan, tetapi seberapa cepat dia bangun."

Namun, ada juga perasaan fatalisme tentang Biden. Dia dikutip mengatakan bahwa dia percaya bahwa hidup itu saling menyeimbangkan antara penderitaan dan kekayaan orang - "semakin besar dan tinggi, semakin dalam cobaannya".

Dia tampaknya berada di cobaan lain pada awal tahun ini ketika kampanyenya untuk menjadi calon presiden dari Partai Demokrat gagal.

Politisi berusia 77 tahun itu mengalami kemunduran awal di kaukus Iowa dan pendahuluan di New Hampshire, tetapi menguasai kontestasi dengan serangkaian keberhasilan pada Super Tuesday, ketika 14 negara bagian memberikan suara untuk pencalonan.

Gaya kampanye pemilihan Biden yang lebih merendah kontras dengan kampanye Presiden Donald Trump yang membesar-besarkan, seperti yang dilansir dari BBC pada Minggu (8/11/2020), karena Demokrat menggambarkan dirinya lebih bertanggung jawab dalam mengamati langkah-langkah virus corona.

Meskipun mantan Presiden Barack Obama menyebutnya sebagai "wakil presiden terbaik yang pernah dimiliki Amerika", rekor Biden selama 4 dekade menjabat publik diserang.

Perlengkapan politik

Biden mencalonkan diri untuk kandidar presiden Partai Demokrat 2008 sebelum keluar dan bergabung dengan Obama.

Delapan tahun di Gedung Putih berasama Obama, di mana ia sering muncul di sisi presiden, telah memungkinkan Biden untuk mengklaim sebagian besar warisan Obama, termasuk pengesahan Undang-Undang Perawatan Terjangkau, serta paket stimulus dan reformasi yang diberlakukan dalam menanggapi krisis keuangan.

Hubungannya dengan Obama, pria yang sering dia sebut "saudara laki-lakinya", mungkin juga berkontribusi mendorong dukungan abadi dari para pemilih Afrika-Amerika.

Sebagai orang dalam Washington yang sudah lama, Biden memiliki kredensial urusan luar negeri yang kuat, dan membantu menyeimbangkan kurangnya pengalaman eksekutif Obama yang komparatif.

Yang disebut "Middle Class Joe" juga dibawa untuk membantu merayu para pemilih "kerah biru" kulit putih yang telah terbukti sebagai kelompok yang sulit untuk dimenangkan oleh Obama.

Dia menjadi berita utama pada 2012 dengan mengatakan bahwa dia "benar-benar nyaman" dengan pernikahan sesama jenis, komentar yang dianggap melemahkan presiden, yang belum memberikan dukungan penuh untuk kebijakan tersebut.

Obama akhirnya memberikan pernyataan dukungan juga, hanya beberapa hari setelah Biden.

Dua masa jabatan Biden mendukung presiden kulit hitam pertama mengikuti karir politik yang panjang.

Senator enam masa jabatan dari Delaware pertama kali terpilih pada 1972.

Dia mencalonkan diri sebagai presiden pada 1988, tetapi mundur setelah dia mengaku menjiplak pidato pemimpin Partai Buruh Inggris saat itu, Neil Kinnock.

Masa jabatannya yang lama di ibu kota negara telah memberikan banyak bahan kritik bagi para kritikus untuk menyerang.

Di awal karirnya, dia berpihak pada segregasionis selatan dalam menentang urusan sekolah yang diperintahkan pengadilan untuk mengintegrasikan sekolah umum secara rasial.

Kemudian, sebagai ketua Komite Kehakiman Senat pada 1991, dia mengawasi sidang konfirmasi Mahkamah Agung Clarence Thomas dan telah dikritik tajam karena penanganannya atas tuduhan Anita Hill, bahwa dia dilecehkan secara seksual oleh calon.

Biden dikenal merupakan pendukung sengit dari undang-undang anti-kejahatan 1994, yang sekarang dikatakan banyak orang kiri mendorong hukuman yang panjang dan penahanan massal.

Rekor itu membuat wakil presiden Obama yang moderat terkadang tidak nyaman untuk Partai Demokrat modern.

(Kompas.com/Danur Lambang Pristiandaru)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul Pelantikan Joe Biden, Ini Para Mantan Presiden AS yang Hadir dan di Kompas.com dengan judul Profil Joe Biden: Presiden AS Tertua, setelah 3 Dekade Mencalonkan Diri

Ikuti kami di
Editor: Talitha Desena
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved