Breaking News:

Penanganan Covid

Sinopharm Jadi Vaksin Covid-19 China Pertama yang Disetujui oleh WHO, Miliki Keefektifan 79 Persen

WHO mengumumkan telah menyetujui penggunaan vaksin COVID-19 dari badan pembuat obat milik negara China, Sinopharm.

Andrej ISAKOVIC / AFP
Seorang staf medis menunjukkan dosis vaksin Sinopharm buatan China untuk memvaksinasi Menteri Kesehatan Serbia di institut virologi di Beograd pada 19 Januari 2021. Vaksin virus corona (COVID-19) Sinopharm menjadi vaksin buatan China pertama yang disetujui Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengumumkan telah menyetujui penggunaan vaksin virus corona (COVID-19) dari badan pembuat obat milik negara China, Sinopharm untuk penggunaan darurat, Jumat (7/5/2021).

Vaksin Sinopharm merupakan, satu di antara dua vaksin utama China yang secara kolektif telah diberikan kepada ratusan juta orang di China dan luar negeri.

Dikutip dari Channel News Asia, vaksin Sinopharm juga menjadi vaksin COVID-19 pertama yang dikembangkan oleh negara non-Barat yang mendapat dukungan dari WHO.

Selain itu, ini pertama kalinya WHO memberikan persetujuan penggunaan darurat untuk setiap vaksin China yang menangani penyakit menular.

Persetujuan penggunaan darurat WHO adalah sinyal bagi regulator nasional tentang keamanan dan kemanjuran produk.

Vaksin yang telah mendapat persetujuan akan memungkinkan untuk dimasukkan dalam COVID-19 Vaccines Global Access (COVAX).

COVAX adalah program global untuk menyediakan vaksin terutama bagi negara-negara miskin.

Baca juga: Ada 3 Varian Mutasi Covid-19 di Indonesia, Vaksinasi Disarankan untuk Dihentikan Sementara

Baca juga: Mutasi Virus Corona Terus Berkembang & Sudah Masuk Indonesia, Proses Vaksinasi Lebih Baik Ditunda?

Seorang petugas kesehatan Honduras menyiapkan dosis vaksin Moderna melawan COVID-19 di Rumah Sakit Maria di Tegucigalpa, pada 25 Februari 2021.
Seorang petugas kesehatan Honduras menyiapkan dosis vaksin Moderna melawan COVID-19 di Rumah Sakit Maria di Tegucigalpa, pada 25 Februari 2021. (Orlando SIERRA / AFP)

"Sore ini, WHO memberikan daftar penggunaan darurat untuk vaksin COVID-19 Sinopharm Beijing, menjadikannya vaksin keenam yang menerima validasi WHO untuk keamanan, kemanjuran dan kualitas," kata direktur jenderal badan kesehatan PBB Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam konferensi pers.

Sebagaimana TribunNewsmaker.com kutip dari Tribunnews.com berjudul : Vaksin COVID-19 Sinopharm Jadi Vaksin China Pertama yang Disetujui WHO, Miliki Keefektifan 79 Persen, Tedros menambahkan, panel ahli terpisah telah merekomendasikan dua dosis vaksin Sinopharm untuk mereka yang berusia 18 tahun ke atas.

WHO sebelumnya telah memberikan persetujuan darurat untuk vaksin COVID-19 yang dikembangkan oleh Pfizer-BioNTech, AstraZeneca, Johnson & Johnson, dan minggu lalu, Moderna.

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: ninda iswara
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved