Breaking News:

Mengenal Waktu Tidur Qailulah, Momen Muslim Dianjurkan Istirahat Siang Hari, Banjir Pahala Kebaikan

Muslim dianjurkan tidur di siang hari atau disebut tidur qailulah, simak penjelasan waktu yang paling tepat hingga keutamaannya.

Editor: roessitaintan
hellosehat.com
Ilustrasi tidur siang 

Reporter : Triroessita Intan Pertiwi

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Tidur menjadi salah satu kebutuhan manusia selama hidup.

Dari pandangan medis, tidur diartikan sebagai kondisi di mana seseorang mengoptimalkan kembali susunan organ tubuh setelah beraktivitas dengan mengistirahatkannya.

Semakin dewasa seseorang, maka waktu tidurnya akan semakin pendek.

Semisal bayi tidur 14-17 jam sehari, remaja 8-10 jam per hari, hingga lansia yang hanya tidur 7-8 jam per hari.

Salah satu istirahat yang dianjurkan bagi seorang muslim adalah tidur qailulah.

 Qailulah dapat diartikan sebagai istirahat yang dilakukan pada pertengahan siang atau saat terik matahari sedang memuncak.

Dikutip dari rumaysho.com, Imam Al-‘Aini mengatakan bahwa yang dimaksud adalah tidur di tengah siang. Sedangkan Al-Munawi mengatakan bahwa qoilulah adalah tidur di tengah siang ketika zawal (matahari tergelincir ke barat), mendekati waktu zawal atau bisa jadi sesudahnya. (Al-Mawsu’ah Al-Fiqhiyyah, 34: 130)

Ilustrasi tidur di siang hari
Ilustrasi tidur di siang hari (Mirror.co.uk)

Baca juga: 5 Amalan Saat Terjadi Gerhana Bulan & Matahari, Super Blood Moon Diprediksi Berlangsung 26 Mei 2021

Baca juga: 5 Amalan Sederhana Penghapus Dosa Kecil dan Besar Bagi Seorang Muslim, Bertaubat hingga Beramal Baik

Dalil yang menganjurkan tidur qailulah (tidur siang) adalah hadits dari Anas radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

قِيْلُوْا فَإِنَّ الشَّيَاطِيْنَ لاَ تَقِيْلُ

HALAMAN SELANJUTNYA ================>

Sumber: TribunStyle.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved