Breaking News:

Penanganan Covid

Fakta 300 Vial Vaksin AstraZeneca Batch CTMAV 547 di Gudang Farmasi Kota Tarakan, Belum Dipakai

Jubir Satgas Penanganan Covid-19 Agust Suwandy mengatakan sebanyak 300 vial Vaksin AstraZeneca Batch CTMAV 547 yang disimpan di gudang farmasi Tarakan

freepik.com
Ilustrasi vaksin (freepik.com) 

Belum lama ini, Kodim 0907 Tarakan juga melakukan vaksinasi menggunakan AstraZeneca terhadap purnawirawan, istri purnawirawan dan warakawuri.

Prosesnya AstraZeneca didistribusikan atau dialokasikan langsung dari unsur pimpinan TNI dan bukan melalui alokasi vaksin dari Dinkes Kota Tarakan.

"Alokasinya dari pusat. Tapi yang sudah disalurkan ke Kodim 0907 Tarakan itu aman. Saya tidak hapal batch-nya. Karena sebelumnya Polri juga sudah gunakan itu dan aman," beber dr. Devi.

Ia melanjutkan, AstraZeneca bukan baru pertama kali diberikan ke aparat TNI seperti Kodim 0907 Tarakan.
"Kemarin itu sudah pernah diberikan untuk siswa polisi," ujarnya.

Ia melanjutkan, sebenarnya AstraZeneca lebih bagus diberikan kepada usia di atas 30 tahun. Karena berdasarkan rekomendasi IDI dari hasil penelitian sebelumnya. Itu berdasarkan penelitian perti itu.

Sampai saat ini pun penggunaan batch vaksin AstraZeneca untul Kodim 0907 Tarakan tak ada laporan KIPI.

"Gak ada, aman sejauh ini," kata dia.

Adapun jumlah dosis yang dijatahkan untuk Kota Tarakan ada sekitar 300 vial atau sekitar 3.000 dosis vaksin AstraZeneca. Vaksin ini disimpan di gudang farmasi Dinkes Kota Tarakan.

"Pemberitahuan sementara, kita masih menunggu hasil autopsi. Disimpan dulu. Karena KIPI itu belum jelas. Nanti kalau hasil autopsi sudah keluar dan ternyata bagus atau aman aja, baru bisa dipakai," jelasnya.

Untuk vaksinasi selanjutnya lanjut dr. Devi, minimal memiliki jangka waktu sebulan.

Begitu juga untuk vaksin Sinovac. Diberlakukan satu bulan minimal jangka panjang jeda vaksinasi lanjutan dosis kedua.

Dan maksimal dua bulan setelah dosis pertama, baru lanjut ke dosis kedua.

Setelah melalui penelitian lebih bagus setelah sebulan minimal jangkanya ada maksimal dua bulan.

"Jadi kalau sekarang satu bulan jangkanya. Gak dua minggu lagi. Ini arahan Menkes sejak April 2021," pungkasnya.

(Kaltim)

#Covid-19

Ikuti kami di
Editor: Listusista Anggeng Rasmi
Sumber: Tribun Kaltim
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved