Lawan Covid19

Banyak Orang Terdampak Pandemi Tidak Mendapatkan Bansos, Akar Masalahnya DTKS, Ini Solusinya

Ilustrasi - Banyak orang terdampak pandemi tidak mendapatkan bantuan sosial atau Bansos, akar masalahnya ternyata DTKS, lalu ini solusi yang dirancang pemerintah.

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Banyak orang terdampak pandemi tidak mendapatkan bantuan sosial atau Bansos, akar masalahnya ternyata DTKS, lalu ini solusi yang dirancang pemerintah.

Demi pemulihan ekonomi Indonesia, pemerintah semakin menggalakkan penyaluran bantuan sosial bagi masyarakat melalui berbagai program bansos.

Deputi Bidang Koordinasi Peningkatan Kesejahteraan Sosial Kemenko PMK, Tubagus Achmad Choesni mengatakan pemerintah berupaya mengintegrasikan pendataan pada Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS).

Choesni mengungkapkan Presiden Joko Widodo telah menginstruksikan agar DTKS diperbaiki untuk membantu agar penyaluran bantuan sosial (bansos) tepat sasaran.

"Akar permasalahannya itu sebetulnya di DTKS ya. Jadi begini Pak Presiden menginginkan semua bansos itu harus ada di teman-teman di data terpadu Kesejahteraan Sosial itu dikelola oleh teman-teman dari Kemensos," ujar Choesni dalam "Dialog Produktif Rabu Utama: Perkembangan Terbaru Bantuan Sosial" yang disiarkan channel Youtube FMB9ID_IKP, Selasa (31/8/2021).

Dirinya mengungkapkan saat ini banyak masyarakat yang terdampak pandemi Covid-19 tidak mendapatkan bansos karena tidak tercatat di DTKS.

Sehingga, pemerintah mencari formulasi agar masyarakat tetap mendapatkan bansos.

"Adanya teman-teman yang terdampak pandemi ada yang tadinya tidak ada di DTKS, tapi karena terdampak jadi turun mereka dan kita harus bantu," ungkap Choesni.

Akhirnya masyarakat yang tidak masuk DTKS tapi tidak masuk DTKS tetap diberikan bansos oleh pemerintah. Namun mereka akhirnya dimasukkan ke DTKS.

Pemerintah, kata Choesni, berencana menjadikan DTKS sebagai social registry. Masyarakat yang patut mendapatkan bantuan akan dimasukkan ke dalam DTKS.

"Memang tergantung jenis programnya. Jadi bisa saja sekarang tercatat tapi yang yang terkena pandemi maksud saya, tapi nanti kalau pandemi ini berakhir mereka tetap tercatat sebagai social registry," pungkas Choesni.

(Tribunnews.com / Fahdi Fahlevi)

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Kemenko PMK: Pemerintah Berupaya Mengintegrasikan DTKS untuk Penyaluran Bansos