Breaking News:

5 Pejabat Korea Utara Ditembak Mati karena Kritik Kebijakan Pemimpin Tertinggi Kim Jong Un

Berdasarkan kabar yang beredar, kelima pejabat itu dieksekusi seusai mengkritik kebijakan Kim Jong Un.

Penulis: Irsan Yamananda
Editor: Talitha Desena
Tribun Wiki
Kim Jong Un 

Kontak dengan anak-anak lain jarang terjadi, tulis Fifield, dengan pesta ulang tahun kedelapannya yang dihadiri oleh orang dewasa berpangkat tinggi dan bukan anak-anak lain.

 Pakar Sebut Korut Akan Hadapi Masalah Serius Jika Kim Jong Un Meninggal: Keturunan Langsung Masih TK

Bahkan ketika warga Korea Utara jatuh dalam kelaparan, Kim mungkin tidak menyadari kondisi mengerikan yang mereka alami, katanya.

4. Dibesarkan dengan Kepercayaan sebagai 'Wakil' Tuhan

x
Kim Jong Un muda (Mirror)

Dalam sebuah wawancara dengan Vox, Fifield mengatakan: "Dia dibesarkan untuk percaya bahwa dia adalah seorang dewa dari usia tiga atau empat, mungkin selama dia bisa ingat."

Penulis mengatakan dia dekat dengan ibunya, Ko Yong Hui, dari siapa dia mendapat kepercayaan bahwa dia adalah seorang jenius militer, serta cinta basket.

"Pengaruhnya terlihat di mana-mana dari kartun-kartunnya yang tiba-tiba mulai muncul di TV hingga cara anak-anaknya dipromosikan dan naik pangkat," kata Fifield.

5. Belajar di Swiss

x
Kim Jong Un muda (Mirror)

Pada 1990-an Kim dikirim untuk tinggal dan belajar di Sekolah Internasional Bern di Swiss dengan identitas palsu.

Ini dilakukan dengan harapan bahwa paparan terhadap Barat akan mengubahnya menjadi seorang reformis, tetapi penulis mengatakan yang sebaliknya benar.

Dia mengatakan kepada Vox: "Apa yang seharusnya diajarkan di Swiss adalah jika itu bukan karena mitos keluarga dan dinasti keluarga, dia bukan siapa-siapa."

Mengetahui bahwa tanpa koneksi dia akan menjadi anak imigran gemuk biasa yang pergi ke sekolah dan berjuang dengan pekerjaan rumah matematika, dia memutuskan untuk mengabadikan sistem.

Meskipun ia akan menendang dan meludahi teman-temannya dengan marah dan frustrasi, Fifield mengatakan tidak ada bukti Kim menjadi seorang pyschopath dan ia memang memiliki empat teman dekat.

Dia secara teratur bermain basket sepulang sekolah, diawasi oleh paman dan bibinya yang bertindak sebagai wali.

Mereka akan mengatur kursi seperti piknik dan menghiburnya, sesuatu yang oleh teman sekelas dianggap aneh.

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved