Breaking News:

Saat Joe Biden Dilantik, Snapchat Akan Blokir Permanen Akun Donald Trump Menyusul Facebook & Twitter

Akun Donald Trump akan diblokir secara permanen oleh Snapchat tepat di hari pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris.

kaspersky.com/Variety
Snapchat akan blokir permanen akun Donald Trump. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Akun milik Donald Trump akan diblokir secara permanen oleh Snapchat tepat di hari pelantikan Joe Biden dan Kamala Harris sebagai presiden dan wakil presiden baru Amerika Serikat.

Snapchat akan memblokir akun Donald Trump secara permanen, mengikuti jejak Facebook dan Twitter. Kabar itu diumumkan aplikasi berbagi video dan foto itu Rabu (13/1/2021).

Pemblokiran permanen akun Snapchat Donald Trump akan dieksekusi pada 20 Januari mendatang, tepat di hari pelantikan Joe Biden-Kamala Harris sebagai presiden dan wakil presiden baru AS.

Snapchat sebelumnya telah menon-aktifkan akun Donald Trump pekan pertama bulan Januari. Tepatnya setelah aksi kerusuhan di gedung Capitol, Washington DC, 6 Januari lalu.

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengacungkan jempol ketika berjalan menuju ke Marine One untuk berangkat ke Rumah Sakit Militer Walter Reed setelah mengumumkan dia positif Covid-19 pada 2 Oktober 2020. Trump menyatakan dia akan menghabiskan beberapa hari ke depan untuk menjalani perawatan sembari tetap bekerja.(AFP PHOTO/SAUL LOEB)
Donald Trump mengacungkan jempol ketika berjalan menuju ke Marine One untuk berangkat ke Rumah Sakit Militer Walter Reed setelah mengumumkan dia positif Covid-19 pada 2 Oktober 2020. Trump menyatakan dia akan menghabiskan beberapa hari ke depan untuk menjalani perawatan sembari tetap bekerja.(AFP PHOTO/SAUL LOEB) (AFP PHOTO/SAUL LOEB)

Menurut Snapchat, akun Trump dinilai menggaungkan ujaran kebencian dan kekerasan. Bahkan, akun Donald Trump juga tidak lagi dimunculkan di seksi Discover, yang biasanya merekomendasikan akun-akun tokoh publik.

Kini, Snapchat mengambil langkah lebih berani dengan memblokir secara permanen akun Presiden ke-45 Amerika Serikat itu.

"Demi kepentingan keamanan publik, dan menimbang upayanya (Trump) untuk menyebarkan misinformasi, ujaran kebencian, dan menghasut kekerasan, yang mana jelas melanggar pedoman kami, kami telah membuat keputusan untuk menghapus akunnya (Trump) secara permanen," jelas perwakilan Snapchat.

Dirangkum dari The Verge, akun Snapchat Donald Trump seringkali melanggar pedoman platform. Bahkan, Snapchat telah mengirimkan peringatan ke tim akun Donald Trump tentang pelanggaran konten.

Baca juga: FOTO Rusuh di Capitol AS, Pendukung Donald Trump Serbu Pengesahan Kemenangan Biden, 4 Orang Tewas

Baca juga: PENYEBAB Donald Trump Dicekal YouTube, Facebook, Twitter Stop Hasutan Kekerasan di Platform Kami

Presiden Amerika Serikat Donald Trump saat berkampanye mendukung calon Senator dari Partai Republik, Kelly Loeffler dan David Perdue, di Dalton, Georgia, Senin (4/1/2021).
Presiden Amerika Serikat Donald Trump saat berkampanye mendukung calon Senator dari Partai Republik, Kelly Loeffler dan David Perdue, di Dalton, Georgia, Senin (4/1/2021). (AP PHOTO/BRYNN ANDERSON)

Pada Juni 2020 lalu, Snapchat juga pernah menon-aktifkan akun Donald Trump karena dinilai mengglorifikasi kekerasan dalam aksi Black Lives Matter di Amerika Serikat.

Selain Snapchat, YouTube juga mengumumkan telah memblokir kanal YouTube Donald Trump pada Rabu (13/1/2021) lalu.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved