Breaking News:

Penanganan Covid

Vaksin Covid-19 di Bulan April Terancam Habis Imbas Embargo, Kemenkes Ungkap Stok yang Tersedia

Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, stok vaksin Covid-19 di bulan April terancam habis, imbas embargo dari India.

europeanpharmaceuticalreview.com
ILUSTRASI vaksin Covid-19. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin mengatakan, stok vaksin Covid-19 di bulan April terancam habis, imbas embargo dari India.

"Di bulan April, laju penyuntikan kita sekarang udah 500 ribu per hari dan kalau kita punya cuma 7 juta itu artinya 14 hari (habis) dan sekarang sedang kita atur bagaimana vaksinasinya," ujarnya dalam diskusi, Minggu (28/3/2021).

Sebagaimana dikutip Tribunnewsmaker.com dari Tribunnews Kemenkes: Stok Vaksin Covid-19 untuk April Masih Terpenuhi, saat dikonfirmasi mengenai hal itu, Juru Bicara Vaksinasi COVID-19 dari Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi mengatakan, stok vaksin yang ada saat ini, masih ada 27 juta dosia vaksin yang bisa digunakan pada bulan April.

"Kita saat ini ada sekitar 27 juta yang bisa kita gunakan untuk vaksin di bulan April," ujar Nadia, saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Senin (29/3/2021).

Baca juga: WHO Sebut Asal-usul Covid-19 Mungkin dari Hewan, Tegaskan Bukan dari Kebocoran Laboratorium

Baca juga: Penderita Autoimun Tak Bisa Sembarangan Menerima Vaksin.Covid-19, Disarankan Konsultasi Dahulu

Ada Penundaan 

Sebelumnya Budi menuturkan, jika sesuai rencana Indonesia akan menerima 11 juta dosis vaksin Covid-19 dari COVAX GAVI yang akan diterima secara bertahap hingga Mei 2021.

Namun, India sebagai negara produsen vaksin terbesar sedang melakukan embargo, lantaran kasus Covid-19 di negara itu meningkat.

India disebut Budi, merupakan produsen untuk vaksin AstraZeneca, Novavax, maupun Pfizer.

"Ini ada berita buruk. India ini sedang naik (kasus Covid-19), karena naik India embargo vaksin eggak boleh keluar lagi vaksinnya. Enggak kirim ke COVAX GAVI, karena memang India adalah pabrik vaksin terbesar di dunia di luar Cina. Jadi Novavax, AstraZeneca, juga kabarnya Pfizer dibuat di sana," terang Budi.

Update bahan baku Sinovac

Halaman
12
Ikuti kami di
Editor: Listusista Anggeng Rasmi
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved