Breaking News:

Ferdy Sambo Beri Amplop Tebal ke LPSK saat Kasus Brigadir J Bergulir, Langsung Ditolak, Apa Isinya?

Tersangka kasus pembunuhan Brigadir J, yakni Irjen Ferdy Sambo kepergok beberapa kali mengirim 'amplop' coklat tebal ke LPSK.

kolase TribunBogor
Ferdy Sambo diduga beri amplop tebal ke LPSK saat usut kasus kematian Brigadir J 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Tersangka kasus pembunuhan Brigadir J, yakni Irjen Ferdy Sambo kepergok beberapa kali mengirim 'amplop' coklat tebal.

Amplop tersebut diberikan pada petugas LPSK selama pengusutan kasus Brigadir J dilakukan.

Sebanyak dua buah amplop tebal berwarna cokelat disebut LPSK berasal dari pihak Ferdy Sambo.

Hal ini disampaikan Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu.

Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK) mengungkap adanya pemberian 2 amplop tebal ke LPSK seusai melakukan pertemuan dengan Irjen pol Ferdy Sambo, Juli lalu di kantor Propam Polri.

Pernyataan itu awalnya diungkap oleh Menkopolhukam Mahfud MD seusai menerima laporan dari LPSK.

Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu menyatakan, peristiwa pemberian amplop itu terjadi di Kantor Propam pada 13 Juli 2022 silam, atau beberapa hari setelah kabar insiden penembakan yang menewaskan Brigadir J mencuat.

Secara terbuka pihak LPSK langsung menolak apa yang coba dikirimkan Sambo terhadap LPSK.

Baca juga: Kasus Pelecehan Seksual Putri Candrawathi Dihentikan, Ayah Brigadir J Ingin Nama Baik Anaknya Pulih

Baca juga: ISI Surat Permohonan Maaf Ferdy Sambo Atas Kematian Brigadir J, Ngaku Rekayasa Kasus: Tidak Jujur

Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu mengungkap adanya pemberian dua buah amplop tebal usai melakukan pertemuan dengan Irjen pol Ferdy Sambo, Juli lalu di kantor Propam Polri. Namun amplop tersebut tak sempat dibuka karena langsung dikembalikan kepada pemiliknya.
Wakil Ketua LPSK Edwin Partogi Pasaribu mengungkap adanya pemberian dua buah amplop tebal usai melakukan pertemuan dengan Irjen pol Ferdy Sambo, Juli lalu di kantor Propam Polri. Namun amplop tersebut tak sempat dibuka karena langsung dikembalikan kepada pemiliknya. (Tribunnews/ Rizki Sandi Saputra)

Kasus pembunuhan terhadap Brigadir J memang hingga saat ini masih berlanjut.

Terungkap bahwa otak atau dalang sebenarnya pembunuh Brigadir J adalah atasannya sendiri, Kadiv Propam Nonaktif Irjen Ferdy Sambo.

Dirangkum Tribun Jatim, kronologi pemberian amplop tersebut sebagai berikut.

1. Amplop Diberikan 13 Juli

Edwin menyebut jika pemberian amplop itu terjadi di Kantor Propam pada 13 Juli 2022 silam, atau beberapa hari setelah kabar insiden penembakan yang menewaskan Brigadir J mencuat.

"Pertemuan di kantor Propam pada 13 Juli 2022. Setelah pertemuan dengan Irjen Ferdy Sambo dan jeda menunggu kedatangan Bharada E," kata Edwin Partogi Pasaribu saat dikonfirmasi Tribunnews.com, Jumat (12/8/2022).

Halaman
1234
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved