Breaking News:

6 FAKTA Konser Dangdut Hajatan Wakil Ketua DPRD Tegal: Izin Dicabut, Polisi Tak Berani Bubarkan

Inilah deretan acara konser dangdut yang digelar di Kota Tegal pada Rabu (23/9/2020) oleh Wakil Ketua DPRD Kota Tegal, Wasmad Edi Susilo.

KOMPAS.com/Tresno Setiadi
Warga berimpitan menyaksikan pentas dangdutan di tengah landemi yang digelar salah satu pejabat di Lapangan Tegal Selatan Kota Tegal, Rabu (23/9/2020) malam. 

Pihaknya langsung mencabut izin saat itu juga, sehingga konser tersebut merupakan kegiatan ilegal.

"Artinya sudah perbuatan melawan hukum.

Karena izin yang diberikan tidak sesuai dengan awal yang diajukan hingga akhirnya izin dicabut.

Maka tidak ada pengaman anggota malam itu," kata dia.

"Karena kegiatan ini sudah disiapkan, maka dia (tuan rumah) menyatakan tidak akan melibatkan TNI dan Polri untuk pengamanan dan akan menanggung sendiri semua risiko yang terjadi," kata Joeharno.

4. Kurang personel untuk bubarkan

Meski mencabut izin, pihaknya mengaku tidak bisa serta merta membubarkan acara.

Salah satu alasannya ialah Polsek Tegal Selatan kekurangan personel untuk membubarkan massa.

"Tidak berani menutup paksa mengingat kami dari Polsek tidak mempunyai kekuatan yang signifikan.

Alasan kedua tidak elok rasanya kami naik panggung menghentikan paksa," kata dia.

Sebenarnya, polisi meminta agar penyelenggara secara bijaksana menghentikan acara, tetapi konser tetap terus berjalan.

Kompas.com sudah berupaya meminta konfirmasi kepada Wasmad Edi Susilo, namun dirinya tidak berada di kantor DPRD Kota Tegal.

Saat ditelepon dan dihubungi melaluinya WhatsApp, Wasmad juga tidak memberi respons.

Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo pun angkat bicara mengenai konset dangdut di Kota Tegal.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved