Akses berita terupdate se-indonesia lewat aplikasi TRIBUNnews

Pengakuan Mahasiswa Pelaku Pengerusakan Mobil Polisi: Kesal Ditembak Gas Air Mata Saat Makan Pempek

Penulis: Irsan Yamananda
Editor: Talitha Desena
AA

Text Sizes

Medium

Large

Larger

Massa aksi demo penolakan RUU Omnibus Law di Palembang,Sumatera Selatan membakar ban di tengah jalan sembari melakukan orasi, setelah terlibat benterok dengan aparat kepolisian, Kamis (8/10/2020).

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Empat orang pelaku perusakan mobil polisi saat aksi demo penolakan UU Omnibus Law diringkus oleh pihak berwajib.

Seperti diketahui, aksi unjuk rasa itu diselenggarakan pada hari Kamis, 8 Oktober 2020 kemarin.

Keempat tersangka yang ditangkap seluruhnya merupakan mahasiswa.

Mereka berempat diamankan oleh Subdit 3 Jatanras Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Sumatera Selatan.

Empat orang tersangka yang dimaksud antara lain Awwabin Hafiz (19) mahasiswa UIN Raden Fatah Palembang, M Naufal Imandamalis (20) Mahasiswa Tehnik Sipil UNSRI. 

Lalu, ada M Barthan Kusuma (22) mahasiswa Stisipol Candradimuka dan  Rezan Septian Nugraha (21) Universitas Muhammadiyah Palembang.

Baca juga: Draf UU Cipta Kerja Diterima Jokowi, Pemerintah Mulai Susun Aturan Turunan, Taget 3 Bulan Selesai

Baca juga: Kronologi Pecahnya Kerusuhan Setelah Demo PA 212 Tolak UU Cipta Kerja, Berawal dari Lemparan Batu

Baca juga: Sejumlah CCTV Mati Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja, Pemprov DKI: Beberapa Rusak Pasca-demo Sebelumnya

Mobil Pam Obvit milik Polresta Palembang dirusak massa aksi demo penolakan RUU Omnibus Law Cipta Kerja yang berlangsung di depan gedung DPRD Sumsel, Rabu (8/10/2020l). (KOMPAS.COM/AJI YK PUTRA)

Lantas, apa saja pengakuan keempat pelaku pengerusakan mobil polisi tersebut?

Satu tersangka mengaku kesal ditembak gas air mata saat sedang makan pempek.

Lalu, tersangka lain mengakui berencana membakar mobil polisi tersebut.

Namun, ia gagal melakukannya.

Mengutip dari beberapa sumber, berikut pengakuan lengkap keempat pelaku:

Baca juga: Keberadaan Draf UU Cipta Kerja Terjawab, Rabu Ini Dikirim ke Jokowi, Tapi Publik Belum Bisa Akses

Kesal ditembak gas air mata

Awwabin Hafiz mengaku, perusakan terhadap mobil Pam Obvit itu ia lakukan lantaran kesal akibat terkena gas air mata.

Akibat kejadian itu, ia mengalami luka bakar di bagian tangan.

Luka itu didapatkan karena dia melempar gas air mata yang ditembakkan petugas menggunakan tangan kosong.

"Waktu itu kami lagi makan pempek, tiba-tiba ditembakkan gas air mata, handphone teman saya juga hilang jadi saya emosi,"kata Awwabin ketika berada di Polda Sumsel, Rabu (14/10/2020) seperti dikutip dari Kompas.com.

Baca juga: Menhan Prabowo Ungkap Alasan DPR Percepat Pengesahan RUU Cipta Kerja: Kenapa Dimasalahkan?

Emosi Awwabin semakin memuncak saat melihat mahasiswa lain membalikan mobil Pam Obvit yang teparkir di luar gedung DPRD Provinsi Sumsel.

Ia kemudian ikut melakukan perusakan dengan menendang mobil.

"Waktu itu mau saya bakar (mobil) tapi koreknya macet dan basah jadih batal."

"Yang lain juga teriak bakar-bakar jadi tambah emosi," jelasnya. 

Mau bakar mobil tapi gagal

Sama halnya yang diungkapkan oleh Rezan.

Menurutnya, saat kejadian berlangsung ia melihat mobil sudah dalam keadaan terbalik.

Bahkan, seluruh massa disekitar berteriak untuk membakar mobil milik polisi tersebut.

"Kebetulan saya pegang rokok jadi mau bakar mobil itu, tapi gagal karena basah."

"Akhirnya saya tendang-tendang saja mobilnya,"ungkap Rezan.

Sementara itu, Kasubdit 3 Jatanras Polda Sumsel Kompol Suryadi mengatakan, empat pelaku ini ditangkap petugas di tempat tinggal mereka masing-masing.

15 orang DPO, satu mahasiswa reaktif Covid-19 

Saat ini, sudah delapan orang yang mereka amankan terkait aksi perusakan mobil milik polisi.

"Ada 15 pelaku lagi yang masih kita kejar identitasnya sudah didapat dan dijadikan DPO," kata Suryadi.

Suryadi mengatakan, mereka sempat melakukan rapid test kepada empat mahasiswa yang diamankan tersebut sebelum akhirnya menjalani pemeriksaan.

Hasilnya, mahasiswa atas nama M Naufal Imandamalis dinyatakan reaktif.

"Sehingga satunya diisolasi dulu untuk nanti swab. Yang lain kami imbau menyerahkan diri sebelum kami tindak tegas,"jelasnya.

Kronologi Pecahnya Kerusuhan Setelah Demo PA 212 Tolak UU Cipta Kerja

Aksi demo tolak omnibus law UU Cipta Kerja yang diselenggarakan oleh massa PA 212 dan sejumlah ormas lain juga berakhir ricuh.

Perlu diketahui, aksi protes tersebut terjadi pada hari Selasa, 13 Oktober 2020.

Padahal, demonstrasi tersebut awalnya berjalan secara damai. 

Pada waktu itu, massa demonstran terpecah menjadi dua bagian.

Ada yang damai dan ada yang menjadi provokator serta perusuh.

Sekira pukul 15.38 WIB, massa demonstran membubarkan diri dengan tertib.

Baca juga: Sejumlah CCTV Mati Saat Demo Tolak UU Cipta Kerja, Pemprov DKI: Beberapa Rusak Pasca-demo Sebelumnya

Baca juga: Keberadaan Draf UU Cipta Kerja Terjawab, Rabu Ini Dikirim ke Jokowi, Tapi Publik Belum Bisa Akses

Baca juga: Diserang Akun Bodong, AHY & SBY Dituduh Jadi Dalang Demo UU Cipta Kerja, Bukan Pertama Kali Difitnah

Demonstrasi menolak UU Cipta Kerja di Patung Kuda, Jakarta, Selasa (13/10/2020). Demonstrasi berakhir ricuh. (KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO)

Orator berterimakasih atas partisipasi para pendemo dari mobil komando.

Kemudian, massa berbalik kanan untuk membubarkan diri.
 
Tak berselang lama, ada beberapa orang anak muda yang tak diketahui identitasnya melemparkan botol air mineral.

Massa anak muda lain ikut melempar botol air mineral, bahkan batu.

Suasana mulai tak terkendali, tetapi penyerangan ke polisi belum terjadi.

Baca juga: Menhan Prabowo Ungkap Alasan DPR Percepat Pengesahan RUU Cipta Kerja: Kenapa Dimasalahkan?

Pedemo anak muda mulai berteriak-teriak.

“Tugasmu mengayomi. Tugasmu mengayomi. Pak polisi, pak polisi,” teriak massa anak muda.

Massa anak muda merangsek ke bagian depan dekat kawat berduri dan polisi.

Demonstrasi menolak UU Cipta Kerja di Patung Kuda, Jakarta, Selasa (13/10/2020). Demonstrasi berakhir ricuh. (KOMPAS.com / KRISTIANTO PURNOMO)

Petugas ormas sempat bantu

Petugas ormas dengan berseragam putih dan loreng sempat membantu mengamankan situasi. Beberapa petugas mengejar dan menangkap pedemo yang diduga sebagai provokator.

Aksi kejar terjadi di beberapa titik dekat Patung Kuda Arjuna Wiwaha. Petugas ormas juga mencoba meminta massa pedemo pulang.

“Mendingan mundur, Bang. Mundur. Kita yang kesalahan nanti,” ujar salah satu petugas ormas sambil menghalau massa.

Baca juga: Prabowo Yakin Kericuhan Demo Tolak UU Cipta Kerja Dibiayai Asing, BEM SI : Itu Penggembosan Gerakan

Beberapa lain juga menghalau massa yang berada di dekat pintu selatan Monas. Aksi penangkapan pedemo anak muda juga terus dilakukan.

Namun, aksi penangkapan mendapat perlawanan dari pedemo anak muda. Mereka meminta untuk membebaskan teman-temannya.

“Jangan tangkep temen gue, woy. Bebasin temen gue,” ujar salah satu pedemo.

Massa pedemo anak muda terpecah dua. Ada yang berteriak ke arah polisi, ada juga yang berteriak ke petugas ormas.

Petugas ormas yang berada di dekat kawat berduri berusaha bertahan menghalau massa. Namun, massa pedemo anak muda lalu merangsek maju dan petugas ormas mundur.

Demo penolakan UU Cipta Kerja di Jalan Medan Merdeka Barat berlangsung rusuh, Rabu (13/10/2020). (KOMPAS.com/WAHYU ADITYO PRODJO)

Lempar batu berbalas gas air mata

Massa pedemo anak muda kemudian ada di dua titik.

Satu di dekat perbatasan kawat berduri dekat patung kuda, satu lagi di dekat area tanah dekat pagar Monas.

Massa meneriakkan yel meminta turun Jokowi.

“Turun, turun, turun Jokowi. Turun Jokowi, sekarang juga,” teriak massa dengan bergemuruh.

Baca juga: [POPULER JABODETABEK] Gerombolan Remaja Buat Rusuh di Patung Kuda | Ancaman Sulit Dapat Kerja bagi Pelajar yang Demo

Di sisi pagar, massa pedemo sudah mulai melempari polisi dengan batu. Polisi masih bertahan sambil meminta massa menahan diri dan pulang.

"Mundur, mundur kalian semua!" kata Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Heru Novianto lewat pengeras suara dari mobil pengurai massa (Raisa) di Jalan Medan Merdeka Barat.

Awalnya Heru mengingatkan remaja-remaja di kawasan Bundaran Bank Indonesia atau kawasan dekat Patung Kuda Arjuna Wiwaha untuk pulang ke rumah masing-masing karena aksi penolakan UU Cipta Kerja sudah selesai.

"Aksi ini aksi damai, teman-teman tadi melaksanakannya dengan baik dan yang lainnya juga begitu. Kita berjanji tadi tidak anarkis dan tidak rusuh. Ya silakan warga dan adik-adik aksi sudah selesai, silakan kembali ke rumah masing-masing tanpa ada anarkisme," ujar Heru.

Baca juga: BEM SI Sindir Jokowi Kabur saat Demo Tolak UU Cipta Kerja, Tuding Pemerintah Putar Balikkan Narasi

Massa pedemo anak muda tersebut tak bisa dibendung meskipun polisi dan sejumlah anggota ormas yang mencoba menahan massa untuk tak melempar batu.

Massa di arah patung kuda masih belum anarkistis. Mereka kini menyanyikan lagu "Indonesia Pusaka".

Beberapa menit kemudian, penyerangan meluas. Mereka semua ikut melempar batu ke arah polisi.

Polisi menangkap para demonstran saat ricuh demo di Jakarta, Selasa (12/10/2020) (KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)

 Wartawan di jembatan penyeberangan orang (JPO) pun menjadi sasaran lemparan batu.

Mereka kemudian berpencar. Ada yang ke arah Pintu Monas.

Di Pintu Monas, penyerangan dilakukan ke arah polisi yang berada di dalam Monas.

Polisi di dalam Monas kemudian keluar dengan kendaraan taktis dan motor. Mereka memukul mundur massa.

Massa terpecah. Ada yang ke arah Balai Kota, Budi Kemuliaan, dan MH Thamrin.

Baca juga: Partai Demokrat Tolak Pengesahan UU Cipta Kerja, SBY Jelaskan Alasannya, Masih Ada Masalah

Mereka masih melakukan penyerangan. Polisi terus mengimbau massa untuk membubarkan diri.

Gas air mata terus ditembakkan ke arah massa. Massa terus bertahan sambil melakukan perlawanan.

Sementara itu, pedemo PA 212 sudah tak terlihat. Mereka ikut membubarkan diri di tengah aksi yang rusuh.

Di tiga titik, mereka masih melempari petugas

Polisi terus menyisir pedemo dengan kendaraan taktis dan berpakaian lengkap menggunakan pelindung untuk mendorong massa mundur.

Di Jalan Sabang, kendaraan taktis masuk hingga ke perempatan Jalan Wahid Hasyim.

Konsentrasi massa mundur ke arah Jalan Jaksa.

Pangdam Jaya Mayjen Dudung Abdurachman, Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri, dan anggota TNI Yunus sempat terlihat untuk mendorong massa mundur.

Kerusuhan pecah di titik lain

Sisa-sisa massa kemudian membuat kerusuhan di beberapa titik, seperti Tugu Tani.

Massa perusuh bentrok dengan kepolisian terjadi di sekitar Tugu Tani sekitar pukul 17.20 WIB.

Massa tampak berkumpul di Jalan Arief Rachman Hakim di dua arah.

Sementara anggota berkumpul di dekat Tugu Tani. Massa membakar berbagai barang di tengah jalan.

Beberapa orang membakar berbagai barang di Kwitang, Jakarta, Selasa (13/10/2020) petang. (Kompas TV)

Pos polisi sementara dirobohkan 

Mereka juga melempar batu ke arah polisi.

Massa perusuh juga berkumpul di sekitar Kwitang. Mereka membakar berbagai barang di tengah jalan.

Massa berkumpul di Jalan Kramat Kwitang, tepatnya di sekitar Taman Gunung Agung.

Mereka kemudian membakar berbagai barang berbahan plastik di tengah jalan sekitar pukul 17.40 WIB.

Hingga pukul 20.00 WIB, beberapa orang perusuh masih mencoba bertahan.

Di Jalan Budi Kemuliaan dan Jalan Kebon Sirih, massa membakar fasilitas umum, seperti water barrier dan tong sampah.

Massa berkerumun di persimpangan jalan dan melakukan long march ke arah Tanah Abang, Jalan KH Mas Mansur, Thamrin City, dan mencoba ke Bundaran Hotel Indonesia.

Di dekat Plaza Indonesia, sekitar pukul 21.10 WIB, massa dihalau oleh anggota Marinir.

Tangkap massa

Kapolda Metro Jaya Irjen Nana Sudjana mengatakan, pihaknya telah mengamankan sebanyak 500 orang yang berasal dari berbagai wilayah kota di Provinsi DKI Jakarta hingga Selasa pukul 16.45 WIB.

"Ada sekitar 500 orang ditangkap, termasuk Anarko yang ada di wilayah. Harusnya mereka belajar, bukan malah ikut aksi," ujar Nana saat ditemui di dekat Halte Bundaran Bank Indonesia, Selasa (13/10/2020).

Nana mengatakan, hal itu karena aksi di dekat Patung Kuda Arjuna Wiwaha atau Bundaran Bank Indonesia berakhir ricuh akibat adanya massa perusuh dan didominasi oleh remaja.

Nana mengatakan, usai massa dari rombongan Anak NKRI dan Front Pembela Islam (FPI) yang berjumlah 4.000 orang membubarkan diri dengan tertib pada pukul 16.00 WIB.

Kemudian, malah ada massa perusuh yang melempari batu ke arah petugas keamanan.

“Anak-anak Anarko, inilah bermain ada sekitar 600-an, mereka berupaya provokasi. Awalnya kami bertahan agar tidak terpancing. Namun, mereka melemparkan benda-benda keras maka kemudian dalam kondisi itu, kami lakukan pendorongan dan penangkapan," ujar Nana. (TribunNewsmaker/ Irsan Yamanada/Kompas)

Sebagian artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Detik-detik Pecahnya Kerusuhan di Monas, Berawal dari Kehadiran Massa Tanpa Identitas".

Dan di Tribunnews.com, Mahasiswa Pelaku Pengerusakan Mobil Polisi Buka Suara, Kesal Saat Makan Pempek Ditembak Gas Air Mata