Breaking News:

Ada 2 Bukti, Putri Candrawathi Terekam CCTV Melakukan 'Kegiatan' Perencanaan Pembunuhan Brigadir J

Berdasarkan bukti-bukti yang ada, Putri Candrawathi terekam kamera CCTV turut jadi bagian perencanaan pembunuhan Brigadir J

Editor: Talitha Desena
Tribunnews.com
Putri Candrawathi terekam CCTV turut jadi bagian perencanaan pembunuhan Brigadir J bersama Ferdy Sambo 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Putri Candrawathi terekam CCTV turut terlibat dalam perencanaan pembunuhan Brigadir J bersama Fredy Sambo.

Putri Candrawathi resmi menjadi tersangka kasus pembunuhan Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat.

Putri Candrawathi sudah tiga kali diperiksa Polri dan akan kembali diperiksa setelah jadi tersangka.

Putri menjadi tersangka setelah polisi mengantongi dua alat bukti yang menunjukkan keterlibatannya dalam rencana pembunuhan terhadap Yosua di rumah dinas Ferdy Sambo di Duren Tiga, Jakarta Selatan, Jumat (8/7/2022).

"Berdasarkan dua alat bukti, yang pertama adalah keterangan saksi," kata Direktur Tindak Pidana Umum (Dirtipidum) Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri Brigjen Andi Rian Djajadi dalam konferensi pers di Mabes Polri, Jakarta, Jumat (19/8/2022).

"Kemudian bukti elektronik berupa CCTV, baik yang ada di lokasi Saguling maupun yang ada di dekat TKP (penembakan)," tuturnya.

Andi mengatakan, CCTV yang dimaksud berasal dari rekaman yang ada di pos satpam dekat lokasi penembakan.

Baca juga: Misteri Rekaman CCTV 13 Menit yang Sempat Hilang, Kini Tunjukkan Bukti Putri Candrawathi Terlibat

Baca juga: Sebenarnya Kasihan, Pengacara Keluarga Brigadir J Kesal Putri Candrawathi Bebal, Kini Tersangka

Rekaman CCTV 13 menit yang sempat hilang, Putri Candrawathi jadi tersangka pembunuhan Brigadir J yang juga melibatkan Ferdy Sambo
Rekaman CCTV 13 menit yang sempat hilang, Putri Candrawathi jadi tersangka pembunuhan Brigadir J yang juga melibatkan Ferdy Sambo (Youtube dan Kompas.com)

Rekaman CCTV itu menjadi petunjuk bahwa Putri ada di TKP ketika Brigadir J ditembak.

"PC ada di lokasi sejak di Saguling sampai dengan di Duren Tiga dan melakukan kegiatan-kegiatan yang menjadi bagian daripada perencanaan pembunuhan terhadap Brigadir Yosua," terang Andi.

Sebelum ditetapkan sebagai tersangka, polisi telah memeriksa Putri sebanyak 3 kali.

Seharusnya kemarin Putri juga menjalani pemeriksaan, namun istri Sambo itu berhalangan hadir karena sakit.

"Muncul surat sakit dari dokter yang bersangkutan dan meminta istirahat selama tujuh hari," ungkap Andi.

Putri pun dijerat pasal pembunuhan berencana yang termaktub dalam Pasal 340 subsider Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP).

Sebelumnya, dalam kasus ini, suami putri, Irjen Ferdy Sambo, telah ditetapkan sebagai tersangka pembunuhan berencana terhadap Brigarir J.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved