Breaking News:

Penanganan Covid

Vaksin Covid-19 Moderna Disetujui, WHO Jelaskan untuk Penggunaan Darurat, Ini Tujuannya

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendaftarkan vaksin Covid-19 Moderna untuk penggunaan darurat, pada Jumat (30/4/2021).

Orlando SIERRA / AFP
Seorang petugas kesehatan Honduras menyiapkan dosis vaksin Moderna melawan COVID-19 di Rumah Sakit Maria di Tegucigalpa, pada 25 Februari 2021. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mendaftarkan vaksin Covid-19 Moderna untuk penggunaan darurat, pada Jumat (30/4/2021).

Badan kesehatan tersebut mengatakan, pengesahkan vaksin Moderna untuk penggunaan darurat diharapkan dapat mempercepat persetujuan vaksinasi.

"Tujuannya adalah untuk membuat obat-obatan, vaksin dan diagnosa tersedia secepat mungkin untuk mengatasi keadaan darurat," kata WHO dalam sebuah pernyataan.

Melansir Al Jazeera, Asisten Direktur Jenderal WHO, Mariangela Simao mengatakan, penting untuk menyediakan lebih banyak vaksin.

Sebab India telah membatasi ekspor karena krisis infeksi di dalam negeri yang telah membebani sistem kesehatan negara itu.

Seorang petugas kesehatan Honduras menyiapkan dosis vaksin Moderna melawan COVID-19 di Rumah Sakit Maria di Tegucigalpa, pada 25 Februari 2021.
Seorang petugas kesehatan Honduras menyiapkan dosis vaksin Moderna melawan COVID-19 di Rumah Sakit Maria di Tegucigalpa, pada 25 Februari 2021. (Orlando SIERRA / AFP)

Dalam minggu ini, Moderna mengumumkan rencana perluasan jaringan produksinya untuk meningkatkan kapasitas hingga tiga miliar dosis pada 2022.

Kelompok Penasihat Strategis Ahli Imunisasi (SAGE) WHO pada Januari 2021, telah merekomendasikan vaksin Moderna untuk semua kelompok usia 18 tahun ke atas.

Baca juga: 10-20 Juta Dosis Vaksin akan Dikirim Anhui ke Indonesia, Epidemiolog Sebut Kelebihan & Kekurangannya

Baca juga: 6 Juta Dosis Bahan Baku Sinovac & 482.400 Vaksin Siap Pakai Sinopharm Sudah Tiba di Indonesia

Pfizer dan mitranya dari Jerman, BionTech's shot, vaksin mRNA seperti Moderna, adalah vaksin pertama yang mendapatkan daftar penggunaan darurat WHO pada jam-jam terakhir tahun 2020.

Sejak itu, WHO telah menambahkan vaksin dari AstraZeneca-SK Bio, Serum Institute of India dan vaksin Johnson & Johnson ke dalam daftar.

Badan kesehatan PBB masih mempertimbangkan vaksin Covid-19 yang dikembangkan oleh pabrikan China Sinopharm dan Sinovac setelah peninjauan yang diperpanjang, dengan keputusan akan jatuh tempo pada akhir minggu depan.

Halaman
1234
Ikuti kami di
Editor: ninda iswara
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved