Breaking News:

Penanganan Covid

WASPADA MUTASI BARU Covid-19, BPPT Segera Luncurkan Rapid Test Kit Deteksi Antibodi Pasca Vaksinasi

Munculnya banyak mutasi strain baru virus corona (Covid-19) secara global, membuat pemerintah berupaya untuk mencari cara menekan angka penyebaran.

Surya/Ahmad Zaimul Haq
LEBIH MUDAH - Petugas menjelaskan prosedur kepada pasien sebelum melakukan PCR Saliva Based Testing di National Hospital Surabaya, Selasa (2/2/2021) sebagai alternatif tes pendeteksi Covid-19 selain swab PCR. Dalam tes ini, sampel yang digunakan adalah saliva atau air liur, sehingga lebih mudah dilakukan sendiri dan ramah untuk anak kecil. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Munculnya banyak mutasi strain baru virus corona (Covid-19) secara global, membuat pemerintah berupaya untuk mencari langkah dalam upaya menekan angka penyebarannya di tanah air.

Program vaksinasi menjadi salah satu cara yang dianggap penting bagi masyarakat agar tubuh dapat membentuk antibodi terhadap virus corona pasca mendapatkan suntikan vaksin Covid-19.

Berapa lama antibodi ini terbentuk dalam tubuh?

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa proses pembentukan antibodi dalam tubuh tentunya memerlukan waktu.

Ada jeda yang dibutuhkan tubuh dalam membentuk antibodi terhadap virus tersebut.

Suasana pemberian vaksin Covid-19 Sinovac dosis pertama kepada sejumlah tenaga kesehatan (nakes) secara massal di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (4/2/2021). Kementerian Kesehatan dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggelar vaksinasi Covid-19 massal dengan menargetkan 6.000 orang tenaga kesehatan yang bertugas pada fasilitas kesehatan pemerintah dan swasta di DKI Jakarta.
Suasana pemberian vaksin Covid-19 Sinovac dosis pertama kepada sejumlah tenaga kesehatan (nakes) secara massal di Istora Senayan, Jakarta Pusat, Kamis (4/2/2021). Kementerian Kesehatan dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggelar vaksinasi Covid-19 massal dengan menargetkan 6.000 orang tenaga kesehatan yang bertugas pada fasilitas kesehatan pemerintah dan swasta di DKI Jakarta. (Tribunnews/Jeprima)

Terlebih Indonesia menggunakan vaksin yang diberikan dalam dua dosis.

Satu diantaranya yakni vaksin asal China 'Sinovac', dengan jeda waktu yang awalnya dua pekan kemudian dievaluasi menjadi empat pekan.

Seperti yang disampaikan Direktur Vaksin Imunisasi dan Biologi WHO Dr Kate O'Brien dalam akun Twitter resmi WHO beberapa waktu lalu.

Menurutnya, tubuh akan menunjukkan respons imun yang baik pada 14 hari pasca vaksinasi pertama

"Kami melihat respons imun yang baik yang muncul dalam waktu sekitar dua minggu sejak dosis pertama itu, jadi kita benar-benar harus menunggu waktu berlalu untuk melihat berapa lama vaksin ini bertahan," cuit O'Brien.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: Candra Isriadhi
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved