Breaking News:

Penanganan Covid

Klaim Punya Cara untuk Mempercepat Proses Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jateng Jabarkan Strateginya

Pemprov Jateng klaim punya strategi mempercepat proses vaksinasi Covid-19, ini penjabarannya!

Surya/Ahmad Zaimul Haq
Petugas medis menunjukkan contoh (dummy) vaksin covid saat simulasi vaksinasi Covid-19 yang dilakukan di RSI Jemursari, Kota Surabaya, Jawa Timur, Jumat (18/12/2020). Acara simulasi vaksinasi dihadiri Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa dan Ketua Umum MUI, KH Miftachul Akhyar. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Pemerintah Provinsi Jawa Tengah (Pemprov Jateng) klaim mempunyai strategi mempercepat proses vaksinasi Covid-19 yang saat ini memasuki proses tahap kedua.

Strategi tersebut digunakan tak lain bertujuan agar vaksin cepat dilaksanakan hingga selesai.

Dilansir jatengprov.go.id, Kepala Dinas Kesehatan Jawa Tengah, Yulianto Prabowo, menjabarkan empat strategi yang dimiliki oleh pemprov Jateng untuk mempercepat proses vaksinasi Covid-19.

"Strateginya, kita ada empat ya. Yaitu (pertama) vaksinasi berbasis fasilitas kesehatan (faskes). Faskes itu bisa rumah sakit, bisa puskesmas bisa klinik,” ujarnya saat ditemui usai Rapat Satgas Penanganan Covid-19, di kompleks Kantor Gubernur Jateng, Senin (22/2/2021).

Sedangkan untuk strategi kedua, vaksin yang berbasis pada institusi.

Contohnya, seperti yang hari ini dilakukan di gedung Grhadika Bhakti Praja kompleks kantor Gubernur Jateng atau nanti yang akan dilaksanakan di institusi Kepolisian Daerah (Polda), Komando Daerah Militer (Kodam), dan lainnya.

Ketiga, berbasis tempat. Yulianto menerangkan, vaksin berbasis tempat dilakukan di GOR dan lainnya.

Baca juga: Bukan Individu, Vaksinasi Gotong Royong Khusus untuk Perusahaan dengan Karyawan 100 Orang Lebih

Baca juga: Inilah Vaksin Nusantara, Kerjasama Kemenkes dengan RSUP dr Kariadi & Undip, Simak Kelebihannya

Selanjutnya yang keempat, vaksin yang berbasis bergerak atau mobile, seperti bisa dilakukan di tenda atau lainnya.

"Tetapi pertama yang berbasis faskes, sama yang institusi dululah. Itu yang kita dahulukan," ungkapnya.

Terkait vaksinasi tahap kedua untuk petugas pelayan publik dan lansia ini, Yulianto menyebut ada sekitar 5,5 juta orang penerima vaksin.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: ninda iswara
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved