Breaking News:

Penanganan Covid

Vaksin Merah Putih Masuk Program Pemerintah, Jika Lolos Uji ke Hewan Besar, akan Lanjut ke Relawan

Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito mengatakan, vaksin Merah Putih saat ini memasuki uji pra klinis pada hewan besar.

freepik
Ilustrasi suntik vaksin Covid-19 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Juru Bicara Satgas Penanganan COVID-19 Prof Wiku Adisasmito mengatakan, vaksin Merah Putih saat ini memasuki uji pra klinis pada hewan besar.

Setelah uji pra klinis pada hewan berhasil, maka akan dilanjutkan uji klinis pada relawan.

Ia memastikan vaksin Merah Putih buatan Universitas Airlangga, Surabaya tetap masuk dalam program vaksinasi pemerintah.

"Vaksin Merah putih akan tetap masuk program pemerintah," ujar Wiku dalam konferensi pers virtual, Selasa (18/5), seperti yang TribunNewsmaker.com kutip dari Tribunnews.com berjudul : Vaksin Merah Putih Tetap Masuk Program Pemerintah, Kini Diuji Coba ke Hewan Besar

Dalam upaya percepatan pengembangan Vaksin Merah Putih terdapat kolaborasi lembaga riset di antaranya lembaga pemerintah non kementerian dan perguruan tinggi, seperti LBM Eijkman, LIPI, Universitas Indonesia, Institut Teknologi Bandung, Universitas Airlangga dan Universitas Gajah Mada.

Masing-masing vaksin dikembangkan dari platform berbeda, seperti protein rekombinen, viral vektor termasuk inactivated virus dan genetik menggunakan DNA atau MRNA.

Dalam pengembangan vaksin, diselenggarakan sesuai prosedur dan cara kerja sesuai standar, atau mengacu good manufacturing practice sebagaimana tertuang dalam Peraturan Kepala Badan POM RI Tahun 2021 tentang Penerapan Pedoman Cara Pembuatan Obat Yang Baik.

Baca juga: Bio Farma Telah Distribusikan 30 Juta Dosis Vaksin, Kapasitas Produksi Pertahun Hingga 267.600.000

Baca juga: 5 Persiapan Penting Sebelum Suntik Vaksin Covid-19, Ingat Jika Lalai Berisiko Rusak Kualitas Vaksin

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito.
Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito. (Tim Komunikasi Komite Penanganan Covid dan Pemulihan Ekonomi Nasional)

Sementara itu, Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kemenkes Siti Nadia Tarmizi menyebut, vaksin Novavax dan Pfizer diperkirakan tiba di Indonesia pada Juni -Juli 2021.

Nantinya, jutaan vaksin itu untuk akan digunakan untuk program vaksinasi nasional menyasar tahapan penerima ketiga yakni masyarakat rentan.

"Di bulan Juni, Juli ada merk vaksin lain yaitu vaksin Novavax dan Pfizer kita juga akan kita gunakan," ujar Nadia.

Halaman
123
Ikuti kami di
Editor: ninda iswara
Sumber: Tribunnews.com
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved