Breaking News:

Berita Viral

Tanahnya Dibeli Negara, Wanita Jadi Miliader Dapat Ganti Rp 11 Miliar, Bingung Mau Buat Apa

Sejumlah warga Desa Wadas, Kecamatan Bener, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah merasa senang lantaran menerima uang ganti kerugian (UGK)

Editor: galuh palupi
TRIBUNJOGJA.COM / Dewi Rukmini
Senyum Kiptiyah (jilbab hitam) merekah, saat menerima 6 buku rekening. Kiptiyah adalah warga Desa Wadas yang mendapat nominal UGK tertinggi dengan total Rp11 miliar pada acara pembayaran UGK proyek Bendungan Bener di Balai Desa Wadas, Rabu (30/11/2022) siang. 

TRIBUNNEWSMAKER.COM - Sejumlah warga Desa Wadas, Kecamatan Bener, Kabupaten Purworejo, Jawa Tengah merasa senang lantaran menerima uang ganti kerugian (UGK) proyek Bendungan Bener.

Ndariyati merasa sangat senang, karena satu bidang tanah seluas 379 m2 miliknya diberi kompensasi sangat besar oleh negara, yakni senilai Rp 305 juta.

Ia yang dulu pernah ikut menolak pembebasan lahan quarry di Desa Wadas untuk proyek Bendungan Bener , mengaku senang dan tidak menyesal melepaskan hak kepemilikan tanah.

Ia bahkan sudah memiliki rencana membelanjakan uang hasil UGK untuk membeli tanah di desa lain.

"Sudah ada gambaran mau beli tanah di daerah Desa Pekacangan. Perasaannya pasti lah senang. Dulu sempat ikut menolak, tapi sekarang saya menerima. Karena sudah keadaannya, mau bagaimana lagi," ucap Ndari saat ditemui Tribunjogja.com di sela acara pembayaran UGK proyek Bendungan Bener , Rabu (30/11/2022).

Perasaan senang juga dialami Mustakim (35), warga Desa Wadas, Kecamatan Bener, Kabupaten Purworejo , Jawa Tengah.

Baca juga: Daftar Upah Minimum 2023 di Seluruh Provinsi di Indonesia, Kenaikan Tertinggi Ada di Wilayah Ini

Senyum Kiptiyah (jilbab hitam) merekah, saat menerima 6 buku rekening. Kiptiyah adalah warga Desa Wadas yang mendapat nominal UGK tertinggi dengan total Rp11 miliar pada acara pembayaran UGK proyek Bendungan Bener di Balai Desa Wadas, Rabu (30/11/2022) siang.
Senyum Kiptiyah (jilbab hitam) merekah, saat menerima 6 buku rekening. Kiptiyah adalah warga Desa Wadas yang mendapat nominal UGK tertinggi dengan total Rp11 miliar pada acara pembayaran UGK proyek Bendungan Bener di Balai Desa Wadas, Rabu (30/11/2022) siang. (TRIBUNJOGJA.COM / Dewi Rukmini)

Tak hanya senang, Mustakim juga merasa beruntung karena satu bidang tanah yang ia beli dengan harga Rp 9 juta, bisa bernilai berkali-kali lipat.

"Yang mendapat UGK sekarang ada dua bidang. Satu bidang dulu warisan orang tua. Satunya lagi beli seharga Rp 9 juta, sekarang mendapat ganti Rp 410 juta. Senang lah pasti, karena dulu beli murah, sekarang dijual bisa untung banyak," ungkap Mustakim.

Dari dua bidang tanah itu, ia mengaku mendapatkan total uang ganti kerugian sebesar Rp1,1 miliar.

Uang tersebut, rencananya akan digunakan untuk membeli tanah di daerah Kabupaten Sleman dan sisanya agar disimpan.

Senada, Khayatul Aizah (41), warga Desa Wadas yang mendapat UGK tertinggi nomor dua siang itu, mengaku akan menggunakan uang dengan sebaik-baiknya.

Ia yang mendapat UGK sebesar Rp2,2 miliar, berencana ingin membeli tanah berupa sawah dan perumahan di wilayah Kabupaten Magelang.

Rencana itu ia ambil sebab suaminya, Dulkarin (46), berasal dari Kabupaten Magelang.

"Baru ikut pencairan sekarang karena dulu suami sempat sakit, sehingga belum bisa mengikuti pengukuran di tahap awal. Rencananya nanti, uang untuk beli tanah lagi, sudah ada gambaran di Magelang karena sekarnag tinggal di sana," ucapnya.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Jogja
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved